Malam!

Setelah beberapa kali melakukan traveling ke daerah yang belom pernah gw kunjungi, gw baru sadar kalo ternyata gw sangat suka dengan kebudayaan unik tiap daerah. Dan alhamdulillah yah sesuatu banget, pas gw di Lampung, pas banget sedang diadakan acara tahunan Lampung yang tujuannya adalah untuk mempromosikan kebudayaan-kebudayaan Lampung lewat tur ke Krakatau, pertunjukkan gajah Way Kambas, kuliner Lampung, karnaval, dan lain-lain, yaitu Festival Krakatau XXI. Setelah melihat jadwal, ternyata yang paling bisa kita datengin adalah atraksi gajah dan karnaval di hari Sabtu, 15 Oktober 2011 di Lapangan Enggal. Lumayan, nggak usah jauh-jauh ke Way Kambas.

Baligho Festival Krakatau. Kyaaa
Baligho Festival Krakatau. Kyaaa!

 Karena Fifi ke Bandung (lagi), gw dan Vonny pun berangkat ke Lapangan Enggal untuk melihat atraksi gajah jam 9 (menurut jadwal). Sampe sana jam 9.45 dan alhamdulillah shownya kelihatannya sih baru juga mulai. Huaaaa gw dan Vonny pun sumringah luar biasa ngelihat gajah dari dekat (masa kecil kurang bahagia). Dan ini dia atraksi gajah yang kita tonton :

Gajah main bola
Gajah main bola
Gajah hormat
Gajah hormat
Gajah tarik tambang dengan segerombolan bapak-bapak
Gajah tarik tambang dengan segerombolan bapak-bapak
Gajah joged lagu Ayu Ting-Ting
Gajah joged lagu Ayu Ting-Ting
Hmm baru tau "kaki" gajah ada lima
Hmm baru tau di belakang juga ada "belalai" hahaa

Nah, dari atraksi-atraksi gajah itu, yang paling bikin gw tegang dan sumringah adalah ‘Naik Gajah’ ! Mungkin waktu kecil udah pernah naik gajah di kebun binatang, tapi ini terasa beda karena lo langsung duduk di atas punggung gajah yang cuma dilapisi bantal tipis dan kain merah bertuliskan ‘Way Kambas’. Dengan hanya bermodalkan Rp 10.000,- perak, lo bisa naik gajah Way Kambas keliling lapangan Enggal. Dan beginilah yang terjadi saat gw mau naik gajah.

Setelah bayar tiket, gw pun antri di tangga naik gajah. Dan ternyata sekeliling gw adalah anak kecil semua yang mungkin maksimal umurnya adalah 6 tahun. Tiba-tiba ada petugas yang bertanya pada gw :

“Sekalian naik berdua aja Bu sama ini. Ini anaknya Ibu kan?” *seraya menunjuk anak kecil dikucir dua*

Hening.

Semacam gw yang paling tua -_-
Semacam gw yang paling tua -_-

Akhirnya, tiba saatnya gw naik di punggung gajah. Astaga! Tiap gajahnya jalan, gw merasakan sensasi punuk berjalan di seluruh tubuh gw! Tangan gw udah nggak bisa lepas mencengkeram pundak si bapak pawang. Biasanya gw naik ojeg aja tegang harus pegang ujung kaos si abang ojeg, sekarang naik gajah! NAIK GAJAH! *lebay*. Di tengah lapangan pun terjadi percakapan antara gw dan si bapak pawang :

Pawang : ” Darimana asalnya Mbak?”

Gw : “TAKUUUT”

Pawang : “Hoo.. ” (Kayaknya si Bapak dengernya : LAMPUNG)

Pawang : “Di daerah mana mbak?”

Gw : “PAK TAKUT PAK”

*hening* *gajah pun terdiam*

Detik-detik menuju ketegangan
Detik-detik menuju ketegangan
Teriak histeris
Teriak histeris
Muka : *senyum* | Hati :*TURUNKAN AKU*
Muka : *senyum* | Hati :*TURUNKAN AKU*
Muka : *Wooy, gw naik gajah lho :D* | Hati : *Ni gajah nggak mandi berapa hari siih, bau tengik bgt*
Muka : *Wooy, gw naik gajah lho :D* | Hati : *Ni gajah nggak mandi berapa hari siih, bau tengik bgt*
Muka :"Pak, maaf ya Pak saya pegangan terus :p " | Hati : "lama-lama gw cekek juga nih kalo gw kelamaan di atas"
Muka :"Pak, maaf ya Pak saya pegangan terus" | Hati : "lama-lama gw cekek juga nih kalo gw kelamaan di atas"
Beringsut-ingsut menepi
Beringsut-ingsut menepi

Setelah gw dan Vonny puas naik gajah, kebetulan banget anak-anak OJT (On the Job Training) pegawai baru di kantor gw yang jumlahnya 10 orang nyusul buat foto sama Gajah di lapangan Enggal. Jadi sembari kita nunggu mereka, gw dan Vonny makan es buah di hari yang terik itu.

Setelah mereka dateng dan puas foto sama gajah, gw dan Vonny ngajak mereka makan di Pindang Meranjat Mak War yang nggak jauh dari Lapangan Enggal.

Gw + Vonny : “Ini enak banget lhooo pindangnya, khas Lampung! Kalian harus cobaaaa ! *heboh*

Sepuluh orang : “Hoo..” *kalem*

Sesampai di Pindang Meranjat Mak War, gw senang karena sambel tempoyak yang dulu belum berhasil gw makan disini, sekarang ada. Sambel tempoyak adalah sambel duren. Jadi begini yang gw dapet pas minta sambel tempoyak :

Duren
Duren

Lah mana sambelnya?

Ternyata, yang namanya sambel tempoyak itu kalo duren tersebut dicampur dengan sambel (diikuti oleh seruan ‘oalaaah’ dari segala penjuru). Dan setelah gw campur tuh duren dengan sambel, dan gw makan bareng pindang dan nasi, terdapat sensasi yang agak mengerikan.

Bayangkan aja lo lagi makan nasi, pindang, sambel. Tiba-tiba ada rasa duren yang menyeruak.

Ini bener-bener makanan yang menurut gw nggak nyambung. Tapi kebanyakn sih bilang enak, jadi asumsikan saja kalo gw yang aneh. Setelah makan-makan disini, kita kembali ke Lapangan Enggal tepat jam 2 karena ada karnaval. Dan.. ternyata karnavalnya BAGUS BANGET! Kostum-kostumnya niat banget dirancanganya, dan gw nggak kebayang yang ikutan karnaval itu. Udah pakaiannya aneh-aneh, nggak nyaman, dan berat (ada yang pake kipas dan hiasan menjulang lainnya), siang terik, rute karnavalnya rada jauh pula. Ini dia beberapa hasil jepretan karnaval :

Akhirnya kesampean juga foto bareng mbak berkuku panjang
Akhirnya kesampean juga foto bareng mbak berkuku panjang
Mbak ini cantik sekali, sampai2 gw harus meng-crop badan gw di sampingnya karena takut kebanting
Mbak ini cantik sekali, sampai2 gw harus meng-crop badan gw di sampingnya karena takut kebanting
Kostum mulai aneh
Kostum mulai aneh
Jemur kain, Bu?
Jemur kain, Bu?
Mungkin ini disebut dengan topeng Scream Tradisional
Mungkin ini disebut dengan topeng Scream Tradisional
Mirip Sujiwo Tejo -__-
Mirip Sujiwo Tejo -__-
Makhluk ini tiba-tiba muncul dari pinggir dan sempat bikin seorang balita nangis sampe jerit-jerit
Makhluk ini tiba-tiba muncul dari pinggir dan sempat bikin seorang balita nangis sampe jerit-jerit
Hati-hati kesandung..
Hati-hati kesandung..

Setelah itu, yang membuat gw agak shock adalah parade para waria dengan kostum yang heboh banget, tapi memang bagus kostumnya. Ini dia..

Banci pertama masuk.. Emang ada kebudayaan banci ya disini?  -__-
Banci pertama masuk.. Emang ada kebudayaan banci ya disini? -__-
Yang ini masih terlalu cowok
Yang ini masih terlalu cowok
Pas ini masuk, gw refleks teriak "TATA DADO!"
Pas ini masuk, gw refleks teriak "TATA DADO!"
Bajunya keren..
Bajunya keren..

Parade banci pun selesai, dan berganti lagi dengan parade biasa yang kostumnya makin oke..

Baling-baling bambuuu
Baling-baling bambuuu
Tampak seperti cock berjalan.. Kasian..
Tampak seperti cock berjalan.. Kasian..
Aih imutnyaa
Aih imutnyaa
Keren ya kostumnya
Keren ya kostumnya
Baguus.. Berasa di Thailand *lebay*
Baguus.. Berasa di Thailand *lebay*
Elang
Elang

 Setelah puas foto-foto karnaval, gw Vonny dan pasukan sepuluh berpencar karena mereka semua mau ke mall sedangkan gw dan Vonny mau makan (lagi) pempek. Yap, akhirnya gw dan Vonny menemukan pempek yang menurut kita terendang bambang di Lampung! Namanya Pempek 123.

Pempek kecil-kecil
Pempek kecil-kecil
Kapal Selam besar
Kapal Selam besar

Buat yang suka pempek (maupun yang nggak suka), gw sangat merekomendasikan kalian dateng kesini :

Pempek 123
Pempek 123

Pempek 123

Jl. Ikan Belanak No. 15. Teluk Betung, Bandar lampung

Harga pempek kecil : Rp 3500,- per buah

Harga Kapal selam besar : Rp 13.500,- per porsi

Baiklah, mungkin itu aja yang bisa gw liput dari Festival Krakatau XXI. Maafkan kalo ada salah2 kata dan kalimat ya..

Salam,

-deguitarra-

Advertisements