Siang !

Hari ini adalah hari Senin, dimana hari pertama orang-orang ngantor. Tapi karena gw baru pulang minggu malem naik kereta dan sampe jakarta senin pagi, jadi gw memutuskan untuk mencutikan diri cuti di hari Senin ini. Di perjalanan menuju kosan, gw udah membayangkan kegiatan gw hari ini di kosan. Di depan laptop, leyeh-leyeh, angin sepoy-sepoy, minum es sirup, terdengar air laut di kejauhan, cipratan air laut yang hangat, deburan ombak yang.. Oke oke, gw udah mimpi kejauhan.

Sesampai di depan kosan, gw membuka kunci pagar lalu terhenyak. Gw sempet mikir beberapa detik untuk memperjelas apa yang ada di hadapan gw selain kamar gw.

Kandang ayam dan kucing angora betebaran di depan kamar
Kandang ayam dan kucing angora betebaran di depan kamar. Motor siapa pula itu -__-

Gw baca ulang papan tulisan di depan kosan. Siapatau yang awalnya ada tulisan “Kost Wanita” berubah jadi “Penangkaran Satwa”.

Apesnya lagi, tuh kosan sepi mamring, lampu luar nyala. Pasti ibu kost masih mudik. Gw telpon rumahnya berkali-kali nggak diangkat. Tyas sama Tiwi belom dateng ke kosannya. Rasanya pengen tidur aja di mesjid deket kosan.

Di tengah kepanikan gw dan ketakutan gw terhadap ayam (bayangin aja tiap dideketin ayamnya terbang2 heboh lebay), gw pun nelpon nyokap gw sambil sesenggukan gara-gara panik. Yah begitulah. Cuma gara2 ayam gw nangis! Memalukan.

Gw : “Ma, ini ayamnya geleuh banget. Gede banget ma! GUEDE! Diapain ma????” *masih mewek*

Mama : “Yaudah sekarang tenang dulu. Pelan-pelan masuk kamar, langsung tutup pintunya. Tenang aja kan di kandang, nggak akan lepas” (nada nahan ketawa)

Gw : “Aku tendang aja ya ma?”   *mewek makin keras*

Mama : “LHO JANGAN THO DEK!”

(Ternyata ada 2 bocah lagi ngeliatin gw di balik pager. Langsung gw usir : SYUH! SYUH!)

Ayam super besar yang suka loncat2 lebay dan berkokok nggak kira2
Ayam super besar yang suka loncat2 lebay dan berkokok nggak kira2
Kucing angora. Gw agak kasian kenapa di atasnya harus ada kandang ayamnya.
Kucing angora. Gw agak kasian kenapa di atasnya harus ada kandang ayamnya.
Kucing angora yang nasibnya sedikit lebih baik
Kucing angora yang nasibnya sedikit lebih baik

Setelah panik gw mereda dan melampiaskannya di twitter, gw pun masuk kamar sambil lari. Sebelum nutup pintu, gw masih sempet ngeliat ke salah satu ayam sambil menjulurkan lidah. WEK!

Untunglah gw iseng telpon rumah ibu kosan dan diangkat! Langsung aja gw suruh ambil ayam-ayamnya sebelum pukul 12 siang atau kalau tidak kosan akan digempur dari darat, laut, dan udara (lo pikir Nagasaki & Hiroshima?). Dan akhirnya datanglah 2 mas-mas penjaga yang ngambilin tuh kandang untuk dikembalikan kepada habitat aslinya.

Begitulah cerita pendek hari ini yang agak membuat panik dan tegang. Selanjutnya gw akan nulis tentang jalan-jalan mudik di Solo dan Semarang kemaren.

Salam tegang,

-deguitarra-

Advertisements