Bandung dalam 25 jam

Halo !

Lagi-lagi gw mau crita tentang Bandung. Bandung adalah bener-bener kota favorit gw di Indonesia nomer 1, tapi entah kenapa kalo menurut gw Bandung lebih seru untuk dikunjungi sekali-sekali, bukan dijadiin tempat tinggal. Kadang-kadang, pulang dari Bandung gw malah galau gara2 terlalu indah kenangan yang gw tinggal disana (eaaa) dan akibatnya bisa bikin gw jadi pengen terbang lagi ke masa lalu. Hahahahhaa gila..

Weekend ini, gw menghabiskannya di Bandung, walaupun cuma 25 jam disana. Gw kesana dengan misi acara wisuda Juli, dan misi utama gw sebenernya adalah ambil magicjar yang ada di Kopo buat persiapan puasa dan ambil buku-buku marketing dan buku jerman yang bakal gw pelajari di Jakarta.

Jadi beginilah ceritanya. Gw sampe ke Bandung jam 1 siang. Mataharinya terik banget tapi nggak bikin gw keringetan. Gw menuju kosan Sebr sambil liat pemandangan di kanan-kiri gw. Stasiun, ITB, Simpang, huaaaaa gw bener-bener pengen lari sebentar ke masa lalu !

Sampe di rumah Sebr, ada mbak Nai yang lagi leyeh-leyeh dan Sebr yang lagi ngerjain paper. Gw pun bersih-bersih bentar lalu capcus ke Sabuga. Dan sesampainya di Sabuga, hujan deras! Dan hujan deras ini ditengarai oleh karena pawang hujan TI, yaitu Asek, sedang diwisuda. Jadi dia mungkin lupa bertugas hari ini dan kekuatannya melemah.

Wisudawan diarak pake terpal, huaaaaa

Wisudawan diarak pake terpal, huaaaaa

Gara-gara ujan deres banget, akhirnya nggak ada acara arak-arakan dan wisudawan TI jalan ke ruang seminar TI. Setelah ngasih selamat dan basbas ke temen-temen yang gw temuin disana, gw Nio Metha berencana untuk jalan-jalan keliling Bandung. Dan yang pertama kali kita tuju adalah Ayam Cobek Cisitu !

Setelah kalap makan ayam cobek, kita bertiga pindah ke Ciwalk. Disana, gw akhirnya beli alat skipping. Horeeeeeee!! Tapi disana, kita cuma liat-liat dan nggak makan. Mumpung lagi di Ciwalk, dan deket dengan toko dvd kesayangan gw yang ada di Cihampelas yaitu Chelsea, kita pun jalan ke Chelsea. Tapi harapan tinggal harapan. Tokonya udah gelap! Ternyata Chelsea udah pindah tempat dan nggak ngabarin gw !!! *lari ke hutan belok ke pantai*

Sebelum gw pergi ke Bandung, gw udah browsing film-film drama Oscar yang masuk ke dalam buku kitab agama perfilman milik ikhsan. Gw udah menyiapkan judul-judul yang sekiranya bakal gw beli. Keadaan pindahnya Chelsea yang entah kemana itu membuat gw cukup terpukul. *drama

Setelah ngetweet dan nanya keberadaan Chelsea ke @infobdg, gw pun mulai sedikit lega. Dan ternyata kata mela, Chelsea Cihampelas pindah tetep di Cihampelas tapi deket di spbu kiri jalan. Dan sewaktu gw ke kopo, gw menemukan Chelsea itu !! Di dekat spbu dengan kondisi ruangan yang jauh lebih mungil. Tapi Chelsea nggak cuma ada di Cihampelas. Ada yang lebih lengkap lagi di dekat Unisba.

Setelah dari Chelsea yang ternyata udah tutup, kita pun pindah ke PVJ. Sesampainya disana, tempat nongkrong di depan PVJ yang luas itu udah disulap jadi kandang kupu-kupu! Dan di PVJ juga ada beberapa toko baru, kebanyakan sih toko baju. Disana, gw iseng makan sweet corn yang dicampur sama keju, susu, dan sambal.

Daily Fresh rasa keju - susu - pedas

Daily Fresh rasa keju - susu - pedas

Puas jalan-jalan di PVJ, kita bertiga pun pulang karena udah jam setengah 10 malem ternyata. Sesampai di Sebrina, gw udah semaput sehingga langsung tidur. Sedangkan metha Nai masih ngobrol sampe jam 2 pagi. Oiya, di kamar Sebrina ada sandal bentuk anjing yang lucuuu bangeeeeeet !!! Di kamar, gw pake mulu gara2 lucu dan geli kalo dipake. Ini dia gambarnya :

Mau iniiii !!!

Mau iniiii !!!

Besok paginya, karena gw harus cabut ke Kopo jam 10, gw pun ngerengek ke Metha ama Nai buat bangun dan makan bubur di Mang Oyo. Nai yang baru tidur jam 2 pun ngomel-ngomel gara2 harus bangun pagi, sedangkan Metha hanya pasrah dibangunin jam setengah 8 buat cari bubur.

Sesampai di Mang Oyo, gw terperangah! Ada sesosok Bapak2 yang mirip banget wajahnya sama di spanduk Mang Oyo. Akhirnya gw bertiga pun memberanikan diri mendatangi si Bapak dan tanya :

Gw : Mang Oyo ini teh?

Bapak yang Terduga Mang Oyo (ByTMO) : Sanés, Neng.. Bapak mah ngajual bubur wae

Gw : Hooo.. punten ya Pak.. (sambil ngacir)

ByTMO : Hahahahahahaha

*Tersadar beberapa detik*

Gw : Yee.. Mang Oyo kan emang jualan bubur, huahahhaa.. Berarti ini Mang Oyo dong, hehehe

Bapak Emang Mang Oyo (BEMO) : Hahahahaha, muhun.. Ieu teh Mang Oyo..

*dikasih siraman rohani setengah jam*

Dan setelah dikasih siraman rohani, gw pun berhasil foto bareng sama Mang Oyo, yihaaaaaa!

Bubur Mang Oyo, dibalik tidak tumpah

Bubur Mang Oyo, dibalik tidak tumpah

Setelah dari Mang Oyo, kita bertiga jalan ke Gasibu buat nyari bola-bola ubi. Bola-bola ubi adalah ubi yang bentuknya seperti bola (tidak menjelaskan). Di Bandung, bola-bola ubi jarang ditemui dan di Gasibu-lah yang bikin Nai kesurupan. Tapi sesampai disana, gerobak penjual bola ubi udah tidak ada!

Demi menghilangkan kekecewaan terhadap bola ubi, Nai pun beli kue cubit setengah mateng. Apa itu kue cubit setengah matang?

Kalo makan, harus sambil dicubit

Kalo makan, harus sambil dicubit

Kue cubit adalah kue yang mirip pukis, tapi lebih enak lagi kalo setengah mateng. Jadi di dalemnya, masih cair. Walaupun nggak nanggung ye kalo ntar sakit perut, tapi emang enak banget rasa adonannya. Kenapa nggak makan yang mentahnya sekalian aja kalo gitu? Tanyalah pada rumput yang bergoyang..

Setelah berhasil dapet kue cubit setengah mateng, kita bertiga beranjak ke Yoghurt Cisangkuy. Karena gw biasanya pesen yoghurt dengan rasa buah, sekarang gw mau pesen yang agak lain. Gw pesen chocolate yoghurt kental. Selain pesen yoghurt, metha juga beli cireng isi yang dijual di depan yoghurt cisangkuy.

Chocolate Yoghurt Cisangkuy

Chocolate Yoghurt Cisangkuy

Cireng Isi

Cireng Isi

Kalo di Bandung, rencana diet dan puasa emang nggak bisa dijalankan.

Setelah puas makan di Cisangkuy, kita pun balik ke Sebrina. Gw langsung capcus ke Kopo buat ambil magicjar dan lain-lain, sedangkan si Metha dan Nai creambath di sebelah kosan Sebrina.

Kapan-kapan, gw harus jalan-jalan lagi di Bandung. Pengennya sih jalan-jalan seperti itu. Tapi karena nggak mungkin (hiks), jadinya gw berencana jalan-jalan sendirian menyusuri Bandung. Moga2 kesampean🙂

Salam,

-deguitarra-

3 thoughts on “Bandung dalam 25 jam

  1. Lo menyebut nama gw dengan 3 versi, mbak nay (timpuk belati!), Nio, dan Nai. Hadeeeh -_-”

    Eh gw ada list baru:
    Bebek Ayayo (sumprit bebeknya empuk, nggak kayak makan Bebek!)
    Martabak Har samping Batagor Kingsley (sekali tepok 2 lalat mati hahaha)

    Wes tak kandhani, Bandung itu cuma buat ditengok. Terlalu penuh buat ditinggali, kan?
    *penuh kenangan maksudnya. #eeaaaa toyor!

    That was fun! I had a very great time!😀

  2. BAHAHAHAHHAA!

    *oiya bagi pembaca blog gw mungkin dapat digarisbawahi bahwa Mbak Nay = Nio = Nai*

    Dimana tuh bebek ayayo? Boleh deh kalo kesana coba aaah :9

    Kemaren kurang lama tuh jalan2nya, huehehehee

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s