Jakarta Great Sale yang Menyenangkan

Haloo semua!

Gw mau cerita tentang pengalaman gw seminggu yang lalu, dimana bulan Juli adalah libur anak sekolahan dan juga masih dalam masa-masa hari ultah Jakarta. Jadi nggak heran kalo diskon pun beterbaran dimana-mana, yang disebut Jakarta Great Sale ! Selama 1 bulan pun ada PRJ (Pekan Raya Jakarta) di Kemayoran, khusus diadain tiap tahun dalam rangka HUT Jakarta. Tapi sayangnya gw nggak sempet kesana kemaren gara2 males, hehe.

Dan seminggu yang lalu, adek gw (Anis) dateng kesini buat liburan. Dan pas banget, cowoknya (Adli) juga lagi ke Jakarta. Jadi mereka juga bisa jalan-jalan bareng disini.

Anis dateng Jumat sore. Dan sabtunya, gw – Anis – Adli pergi ke Senci (Senayan City). Karena gw tegang dan sungkan jadi nyamuk, lagipula gw juga ada janji ama temen-temen gw yang lain, gw pun nge-bbm ikhsan biar dateng ke Senci. Akhirnya dia pun nyusul ke Senci dan rencananya gw & Ikhsan, dan Anis & Adli bakal misah. Tapi Tuhan berkehendak lain.

Taunya mama & papanya Adli dateng ke Senci dan ngajak makan bareng! Karena nggak enak, gw ama Ikhsan misah aja dan berencana ketemuan ama Adis & Mela yang mau ke bookfair juga. Taunya makanannya udah dipesen juga buat gw dan Ikhsan, sehingga kita berenam makan dulu di Tian Xi. Tegang.

Oiya, gw mau cerita sebentar tentang apa yang gw sama anis beli di Senci. Jadi, beginilah percakapan yang sering terjadi di antara gw dan dia.

Gw : Iiiih lucu banget dompetnya ! Beli aaaah !

Anis : Huwiii iya lucu! Aku juga beli ah !

Gw : Iiiih lucu bajunya ! Asiik aku beli aah..

Anis : Huwii iya lucu juga ya! Aku juga beli ah yang warna lain..

Jadi, beginilah hasil baju dan dompet yang gw dan Anis beli :

Kembar bu?

Kembar bu?

Setelah makan bareng, kamipun misah. Papa mamanya Adli pulang, Adli & Anis jalan-jalan ke PI, GI, dan tak lupa gw anjurkan untuk mampir ke tempat tongkrongan ababil masa kini, yaitu 7 eleven. Sedangkan gw dan ikhsan ke Bookfair yang ada di Istora Senayan. Tiba-tiba gw di-whatsapp sama si Mbak Nai, dan dia juga mau ikutan! Horeeee rameeee..

Bookfair adalah salah satu event yang udah gw tunggu sejak bulan Juni kemaren karena ada buku-buku yang gw incer disana. Tapi gw agak hopeless juga sih sebenernya, palingan setinggi-tingginya diskon, yang ada cuma diskon 20%. Atau nggak, banyak buku dijual Rp 20.000,- tapi bukan buku yang gw incer. Dan bagaikan musafir menemukan sumber mata air *lebay*, gw menemukan buku2 inceran gw dengan diskon 50% !! Horeeeeeeee !!

Tet tetetet.. Tet tetetettttttttt

Tet tetetet.. Tet tetetettttttttt

Ni buku pertama kali dikenalin sama temen kantor gw, yaitu Renny. Dia udah baca yang Body language, yaitu tentang makna dari sikap-sikap tubuh kita. Hmm sounds interesting, right? Selain 3 buku tersebut, ada juga the magic of connection, how to be charming, why him why her, dan yang lainnya gw lupa.

Sebenernya ada buku lain yang gw incer, yaitu novel 9 summers 10 autumns karangan Iwan Setyawan yang terinspirasi dari perjalanan hidupnya sebagai anak supir di kota Batu ke New York. Buku lain yang gw incer adalah novel (yang udah basi) karangan Dee, yang gw udah mau beli sejak bookfair taun lalu tapi ga tau kenapa ga jadi beli, yaitu Perahu Kertas. Bahkan sekarang Dee udah ngeluarin novel barunya yaitu Madre. Jadi penasaran..

Setelah gw beli 3 buku itu dan ikhsan beli buku the magic of connection, kami pun nunggu mela & adis di luar, sekalian nunggu Mbak Nai yang mau nyusul. Detik berganti menjadi menit, menit berganti menjadi hari, ikhsan udah mulai berjenggot, dan Adis Mela tak kunjung keluar. Gw & Ikhsan pun bertindak dengan nge-bbm dan nelpon mereka, dan ternyata :

Adis : Bentar jeeeeng, ni si mela kesurupan !!

Mela : Sahabar ibu-ibu bapak-bapak.. eke abis ngeborong 8 buku nih..

Setelah puas ngeborong buku, awalnya kami mau ke Jakarta Clothing yang ada di Istora Senayan juga. Tapi karena muka udah so oily dan kaki udah letih (ciee letih), kami ber-4 pun migrasi ke FX untuk karaoke di inul vizta yang baru dibangun disana. Ternyata yang ada cuma jam sekarang dan jam setengah 5. Akhirnya, kami pun pilih jam setengah 5 sambil nunggu Mbak Nai dateng. Sembari menunggu, kami jajan sore dulu di Es Teler 77.

Jajan soree

Jajan soree

Oiya, kebetulan banget Inul Vizta lagi promo, jadi karaoke sejam bonus gratis sejam lagi, horeeeeee! Selain itu dapet bonus kentang goreng. Tapi pajaknya 25 %, jadi sama aja deh, hahaha.. Dan kamipun memutuskan buat karaoke 3 jam. Tapi sayangnya bonusnya nggak berlaku lagi, kirain kalo karaoke 3 jam dapet sejam lagi bonus karaoke gratis. Lagipula dengan karaoke 3 jam,  pita suara gw udah kendor dan serak, jadi memang harus disudahi sahaja.

Yihaaaaaa

Yihaaaaaa

Ada satu hal lagi yang membuat tenggorokan gw bakal ditumbuhi semak belukar. Setelah karaoke 3 jam, mbak Nai membawa sesuatu yang sangat menggoda dan sayang untuk dilewatkan !

Maicih level 10

Maicih level 10

Begitulah pengalaman hedon akbar hari ini. Gw pun pulang bareng Adli-Anis lagi dan besoknya gw dan anis jalan2 ke Plasa Semanggi, Senci (lagi), dan Plasa Senayan dengan keadaan kaki setengah bocel gara2 sepatu pembawa sial.

Salam hedon,

deguitarra

deguitarra

2 thoughts on “Jakarta Great Sale yang Menyenangkan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s