Inside the Train

Selamat siang !

Di saat gw lagi bingung tentang tiket mau beli dan pulang kapan, tiba-tiba terbersit kenangan gw (halah) sekitar 3 tahun yang lalu, tepatnya pas gw masih kuliah. Dulu pas gw masih kuliah, kereta adalah transportasi andalan gw kalo gw mau pulang ke Surabaya atau balik lagi ke Bandung. Gw hampir selalu pilih kereta malem supaya sampe kota tujuan keesokan paginya, jadi waktu gw di jalan nggak kebuang sia-sia karena gw pake tidur.

Ngomongin tentang transportasi, alat transportasi yang udah pernah gw naiki adalah kereta, pesawat, kapal ferri, mobil, sepeda, motor, bajaj, bis, dan becak. Dari kesemuanya, pesawat emang yang paling enak, tapi gw rasa transportasi yang bisa meningkatkan feeling mellow gw (halah) adalah kereta api. Gw pernah naik kereta saat hujan sambil dengerin lagu muse yang mendayu-dayu lengkap dengan nada minornya, hadeeh itu bikin dada gw sesek. Lebay sih, tapi emang gw adalah tipe orang yang sangat bisa mengingat kenangan lewat lagu dan suasana jalanan. Hahahaha..

Pemandangan kalo bangun pagi di kereta

Pemandangan kalo bangun pagi di kereta

Oiya. Gw adalah orang yang nggak hobi ngobrol dengan stranger, kecuali jika gw bener-bener lost dan butuh bertanya dan ngobrol dengan seorang stranger. Nggak jarang gw di kendaraan umum pura-pura tidur, mainin HP, atau dengerin musik untuk menghindari ajakan ngobrol temen sebelah. Bukannya apa ya, tapi gw termasuk orang yang parno dengan kejahatan akhir-akhir ini yang bikin gw kurang percaya sama stranger. Begitu pula dengan masalah percintaan (haiya), gw nggak pernah mengalami love at first sight. Biasanya gw bakal naksir ama temen deket gw dimana gw udah nyaman ngobrol ama dia, haha.

Nah, ngomong-ngomong dengan stranger dan kereta api, selama gw kuliah dan sudah berkali-kali asam garam menemui teman sebelah yang aneh-aneh, ada 2 yang masih gw inget sampe sekarang.

1. Announcer yang jago ramal

Inisialnya ” i “. Awalnya, dia mergokin gw yang sedang berkaca-kaca (beginilah anak kuliahan tingkat awal yang masih homesick kalo balik ke Bandung). Mungkin karena liat muka yang kesian ini, dia pun ngajak ngobrol. Karena dia bekerja sebagai penyiar radio di Bandung, gw jadi nggak takut ngobrol sama dia karena cara ngobrolnya yang cerdas dan runtun (oiya, gw termasuk orang yang takut sama stranger, terutama laki-laki). Ngomongnya enak dan asik banget. Dia kerja di salah satu radio di Bandung (yang gw lupa namanya, pokoknya gw pernah nemu kantornya di deket stasiun Bandung) dan lulusan unpar jurusannya lupa. Dia bahkan cerita masalahnya, kenapa dia bisa jauh-jauh berpetualang sendirian ke Surabaya untuk ngelupain masalahnya, gimana rasanya dia ditinggal nikah sama pacarnya (kalo ga salah udah hampir tunangan malah), dan gimana ceritanya dia akhirnya jadi announcer. Dan yang menarik, inilah salah satu percakapan yang masih gw inget :

—————————————————————————————————————————————————————–

I     : Nin, percaya ramalan nggak?

Gw : Hmm.. Enggak sih. Emang kenapa?

I     : Mau gw ramal nggak ?

Gw : Mmm.. Enggak deh, hehe. Nggak percaya gw soalnya..

I     : Nggak apa-apa kali. Orang tentang kehidupan doang, bukan tentang kematian atau gimana.

Akhirnya dia pun baca tangan gw dan beginilah hasilnya :

I     : Hmm. Nin, lo orangnya ribet ya?

Gw : Hah? Ribet gimana?

I     : Suatu saat, lo bakal punya hubungan ngambang sama cowok. Pacar nggak, temen nggak. Dibuat simpel aja kali Nin, kalo temen ya temen, kalo pacar ya pacar.

*Gw pun berpikir (di masa sekarang). I see.. *

Gw : Hahahaha.. Menarik, menarik.. Terus terus??

I     : Hmm sebenernya ada orang-orang di sekeliling lo yang tertarik ama lo, tapi karena lo cuekin jadi mereka cuma sebatas tertarik doang, nggak lebih. Trus suatu hari nanti, lo bakal dihadapkan sama 2 pilihan hidup yang susah banget lo putusin.

Gw : Bahahahaha, bokis.

*(Berpikir di masa sekarang) Kayaknya bokis sih kalo yang itu. Kalo yang keputusan, nggak tau deh apaan itu.

————————————————————————————————————————————————————–

Dia sempet juga minta nomer HP dan sebelom gw tolak, dia meyakinkan gw kalo tuh nomer nggak akan dijadiin teror atau yang nggak mengenakkan. Tapi akhirnya gw kasih nomer flexi yang udah nggak kepake, dan itupun akhirnya gw paksa dia buat ngehapus.

Makasi buat ramalannya ya, kak! Hahaha..

2. Si mbak STPDN yang ramah

Mbak berjilbab ini kuliah di STPDN. Ternyata STPDN nggak seserem yang gw bayangkan, dia banyak cerita tentang gimana dia belajar disana, dan sebagainya. Obrolan kami standar-standar aja, dan dia juga banyak cerita tentang STPDN. Dia sampe ngajak foto bareng juga lho, gw simpen foto gw berdua ama mbak yang manis ini, tapi di HP yang lama. Fotonya tentu aja masih gw simpen dan belom ilang.

Begitulah cerita tentang stranger yang gw temui di kereta. Selain itu, gw juga pernah ngobrol sebelom naik pesawat sama seorang TKW di Singapore dan dia cerita sedikit tentang kehidupannya disana. Dia juga sempet nawarin gw coklat, tapi ternyata baru keinget kalo dia simpan di bagasi. Dan stranger-stranger lainnya yang mungkin gw udah lupa.. Yang penting, jangan terlalu percaya sama stranger. Kalo dia udah mulai agak aneh dan membosankan, selalu pasang jurus pake earphone dan pura-pura tidur. Jangan lupa baca doa untuk menghindari hipnotis NII dan sebagainya.

Salam,

-deguitarra-

2 thoughts on “Inside the Train

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s