Happy wedding, my sister!

Haloo !

Di malam ini, gw mau cerita tentang pernikahan kakak gw yang diselenggarakan 3 hari pada tanggal 1,2, dan 3 Juli 2011 kemaren dengan adat Jawa. Oke, langsung aja ya gw cerita tentang 3 hari itu! Ini dia..

1. Hari ke-1 ( Siraman )

Hari ini acaranya siraman. Jadi di hari pertama ini, pihak mempelai cowok belom boleh dateng ke rumah cewek (padahal siangnya mas Kaka dateng ke rumah buat ambil baju, hiyaaaa). Jadi si mempelai wanita ini bakal disiram sama air dari 7 macam sumber mata air, dan disiram oleh 7 orang wanita yang anaknya sudah menikah (kecuali papa). Pantesan aja waktu itu nyokap gw nyuruh minta bawain air dari Kopo kalo misal gw ke Bandung (tapi ga jadi karena gw ga ke Bandung). Jadi, air yang diambil dari Surabaya, Semarang, Solo, air zam-zam, dan yang lainnya gw lupa, hehe. Pokoknya terserah air jernih dari mana aja yang boleh diambil, asal bukan air tuba. *zzz*

Mayan disiram.. Mumpung gw belom mandi nih

Mayan disiram.. Mumpung gw belom mandi nih

Setelah siraman ini, yang bikin gw heran dan geli adalah upacara jual dawet. YEAAH, SELLING DAWET. Jadi begini ceritanya, nyokap gw berperan sebagai ibu penjual dawet yang dipayungin ama bokap gw, dan beberapa para undangan pura-pura beli dawetnya nyokap gw pake uang2an dari batu yang sebelumnya gw bagikan ke para undangan. Mungkin maknanya supaya pendapatan buat kakak gw dan suaminya kelak jadi lancar gitu kali ye.

Oiya, di saat siraman, ada salah satu acara juga namanya pemasangan ‘bleketepe’. Apa itu bleketepe?? MENEKETEHE. Jadi, bleketepe itu seperti selembar anyaman yang dipasang di depan rumah seperti ini.

Bleketepe

Bleketepe

Sebenarnya, hari pernikahan kakak gw ini bertepatan dengan acara pernikahan boneka gw, yaitu Garfield. *jangan dianggap serius*

Alhamdulillah, sah..

Alhamdulillah, syah..

Hari ini dresscodenya warna hijau. Dan gw super kanjeng walaupun hari ini belom pake konde. No picture.

2. Hari ke-2 ( Akad Nikah )

Ning nang ning gooong

Ning nang ning gooong

Hari ini, gw nggak terlalu magabut. Gw dapet tugas untuk bawain nampan isi 1 gelas untuk mempelai cowok pas dateng ke rumah mempelai cewek. Dan disini ada kejadian! Jadi begini ceritanya.

Pas mempelai cowok dateng, sempet2nya (selain rasa terharu) gw ngerasa galau! Errgh not now please.. Dan di saat galau itu, keadaan gw sedang berdiri membawa nampan berisi gelas. Gw udah bisa ngerasain mata gw berkaca-kaca. Duh gawat. Gw pun berusaha mati-matian menahan air mata gw biar nggak jatuh. Selain bisa ngancurin make up, gengsi bow. Gw pun semakin tegang. Gelas udah tiba2 gerak sendiri gara2 tangan gw gemetar. Gw harus cari cara nih, tapi apa yaaa? Akhirnya gw pun berusaha menghilangkan pikiran2 galau itu sambil liat atas, ganti ke samping kanan, lalu samping kiri. Aaaah dan yaps, berhasil! Mata gw udah nggak berkaca-kaca lagi, ahey! Tapi ngomong-ngomong, dimana ya air itu sekarang? Dan bener aja, sekarang air itu udah menjelma menjadi ingus yang dengan senang hati keluar dari hidung gw. Tolooong! Gw pun hanya pasrah kalo nanti di salah satu foto gw ada wajah gw lagi ngebawain nampan dengan ingus menghiasi.

3. Hari ke-3 ( Resepsi )

OIYA! Ngomong2 tentang kanjeng, ada nih disini seorang ibu yang bertugas sebagai pengatur jalannya upacara. Ibu ini ahli banget dalam jalannya upacara, sehingga selalu mengarahkan kami semua. Gw nggak tau namanya, tapi gw dan adek gw menyebutnya ibu kanjeng karena konde besarnya yang sangat standby. Dan dia selalu ada dimana-mana tiap gw foto.

Ibu Kanjeng menuntun sungkeman

Ibu Kanjeng menuntun sungkeman

Ibu kanjeng membetulkan jarik yang kesrimpet

Ibu kanjeng membetulkan jarik yang kesrimpet

Ibu kanjeng tetap setia melayani anda

Ibu kanjeng tetap setia melayani anda

Tebak dimana ibu kanjeng?

Tebak dimana ibu kanjeng?

Benar-benar ibu kanjeng yang luar biasa berkontribusi.

Di saat resepsi, tugas gw adalah sebagai pembawa kembar mayang. Lalu setelah itu gw magabut, jadi gw iseng-iseng foto keadaan sekeliling. Di tengah resepsi, gw keliling2 dan gw senang soalnya ketemu sama orang yang udah lama nggak gw temuin! Ada mbak Puput, sodara gw yang sekarang kerja di Depkeu dan tinggal di Kwitang, tapi kita belom pernah ketemuan di Jakarta, hihi.. Ada Randhi, sahabat gw pas gw pertama kali pindah ke Surabaya dan cupu2nya, dan dia dateng bareng adeknya (Sisca) yang cantik banget. Gw juga ketemu ortunya Metha, dan beliau nyapa gw pas gw lagi celingukan di kondangan. Yang bener2 nggak nyangka, gw ketemu Pak Toni! Beliau adalah supir antar jemput gw selama di smp dan sma, yang udah gw anggep temen sendiri gara2 beliai suka curhat masalah apapun ama gw, mulai dari masalah istri, anak2nya, atau apapunlah. Dan yang nggak kalah serunya, gw ketemu Mbak Ruk, doi adalah mantan pembantu gw dulu yang bener2 akrab sama gw dan orangnya bener2 geleuh. Dan lain-lain yang nggak bisa gw sebut satu-persatu.

Begitulah cerita nikahan kakak gw yang dilangsungkan selama 3 hari. Gw sebenernya masih penasaran sama arti dari setiap upacara yang dilakukan (terutama tentang jual dawet), tapi itu cuma adat jadi ya ikutin aja. Dan gw sangat berharap bisa mengalami seperti yang kakak gw alami ini dengan orang yang bener-bener gw harapkan, amiiiin..

Salam!

deguitarra

deguitarra

4 thoughts on “Happy wedding, my sister!

  1. Bahahaha mana nih foto2 lo berkonde stand by?😛

    Itu jualan dawet emang maksudnya biar besok rejekinya banyak kayak banyaknya cendol,
    dan gampang dapetnya kayak si batu yg gampang kita dapet dimana-mana gitu..

    Nah si Ibu kanjeung itu ‘dukun manten’nya ming, yg ngerias si mantennya juga..
    Biasanya sebelum ngerias, dia ampe puasa dulu lho!

  2. Bahahahaha foto-foto gw yang berkonde tidak layak edar ye, cukup untuk konsumsi pribadi..

    Hoo.. Tapi kenapa yang jualan dawet nyokap ama bokap gw nai? Kenapa bukan kakak gw ama suaminya? Eh soalnya suaminya juga ga ada pas siraman deng.. *jadi bingung

    Wanjer.. Dukun?? Puasa?? Serem juga ternyata.. Kok lo tau sih beginian? Jangan2 lo nyambi jadi dukun juga ya nai, buahahahaa

  3. yaeyalaaah kan itu critanya mbana ama mas kaka blm sah..
    nggak boleh jualan bareng..
    nanti kasyikan.. :p

    ehem.. begini,
    *benerin sanggul*
    dukun tuh bukan beneran dukun dong, cuma istilah aja nandain kalo doi jago rias mantennya..
    kalo puasa itu dia ikutan ‘prihatin’ biar acaranya lancar getoo..
    *ngasal hahahaha*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s