Bandung !

Siang semuanya!

Di tengah kebosanan ngerjain tugas kantor, gw pun membuka blog dan mulai menulis tentang kisah yang belom sempat gw tulis, yaitu ketika gw berkelana sendirian di Bandung sekitar 2 bulan yang lalu. Jadi, sambil mengingat-ingat, gw bakal cerita tentang pengalaman gw jalan-jalan di kota favorit gw ini.

Oiya, siapa bilang jalan-jalan sendirian itu nggak seru? Gw termasuk orang yang paling anti makan di tempat makan sendirian, tapi ternyata gw membuktikan kalo jalan-jalan sendirian itu seru juga. Nggak pake ribet, semua berjalan sesuai keinginan hati. Tapi bagaimanapun emang masih lebih seru jalan rame-rame sih, hiks.

Bulan april 2011, gw sengaja berangkat dari Jakarta pagi buta dimana gw hampir ketinggalan travel gara2 angkot baru dikit yang udah narik. Sesampai di Bandung kira-kira jam 10 pagi, dan tempat pertama kali yang gw datangi adalah Ciwalk.

Nggak ada yang berubah di mall ini. Gw pun nyobain makan di tempat makan di Ciwalk yang belom pernah gw datangi, yaitu Pasar Tong-Tong. Dan inilah percakapan yang terjadi di pintu masuk :

Pegawai Pasar Tong-Tong : “Buat berapa orang mbak? Dua?”

Gw : *hening*

Gw pesen tahu campur, dan seru deh tampilannya. Ini dia…

Tahu campur ala Pasar Tong-Tong

Tahu campur ala Pasar Tong-Tong

Karena gw sendiri, gw memilih bangku panjang yang bisa lihat pemandangan ke bawah. Beginilah pemandangan di depan gw :

Pemandangan di depan

Pemandangan di depan

Dan beginilah pemandangan ketika noleh ke belakang..

Pemandangan ketika noleh

Pemandangan ketika noleh

Setelah bosen 4 jam di Ciwalk, gw pun hijrah ke mall selanjutnya, yaitu PVJ. Disana, gw makan sore bentar di KFC dan lanjut jalan-jalan untuk lihat-lihat. Dan ada sesuatu yang bikin gw terperanjat! *lebay*

Ketemu orang bawa anjing peliharaannya di mall? Hmm..sudah biasa.

Kalo bawa kucing peliharaannya ke mall? Hmm ambo tidak heran!

Kalo ada orang bawa monyet peliharaannya? *Yakin yang lo liat bukan manusia?*

Dan inilah yang gw liat di PVJ..

Ada merak jalan-jalan di mall

Ada merak jalan-jalan di mall

Setelah puas jalan-jalan ngitirin PVJ, gw pun bingung mau hijrah kemana lagi.Mana hujan deras dan banjir pula. Dengan modal kenekatan, gw pun malah menjauh dari kota, yaitu ke arah Lembang. Gw pergi mengunjungi tempat bersejarah gw di Bandung di daerah Setiabudhi. Dengan keadaan hujan banjir basah kuyup, becyek dan nggak ada ojyeg, gw pun memfoto tempat ini :

Yang udah tau nggak usah komentar! *galak*

Yang udah tau nggak usah komentar! *galak*

Puas napak tilas ke Setiabudi, gw pun beranjak ke BlackBerry Cafe di Dago untuk konsultasi tentang YM di BB gw yang nggak pernah bisa sign in. Gw konsultasi sambil menunggu hujan reda. Setelah tetap tidak berhasil sign in, gw pun pindah ke mall berikutnya yaitu BIP. Horeeeeeeee..

Sesampai disana, gw liat-liat bentar dan makan sendirian lagi di foodcourt BIP dan beli makanan favorit gw, yaitu Clemmons. Dan tak lupa beliin kue buat Sebrina karena gw bakal nebeng 2 malem di sana.

Sesampai di rumah Sebrina yang kosannya di jalan Puter deket Gasibu, gw kaget karena ada Lukman lagi bertandang disana! Njieeee.. Ternyata si Lukman lagi nebeng bentar nunggu adeknya karena Lukman & Sebrina abis pulang dari acara lab POSI. Kosannya Sebrina ini bener2 enak dan homy banget! Pantesan sering dijadiin basecamp buat anak2 TI.

Keesokan harinya, gw dateng ke acara nikahannya pisang Miftah di Purwakarta. Happy wedding ya Miftah & Fitri !

Keesokan harinya, gw punya misi penting ke Kopo! Apakah misi penting tersebut?

Gw harus membawa barang ini dari Kopo ke Priuk :

Ada sesuatu di balik pintu

Ada sesuatu di balik pintu

Keliatan nggak apa yang ada di balik pintu? Yap itu adalah TV! Demi meningkatkan mood gw di kosan, gw sangat butuh TV yang dapat menghindari gw dari kecengokan di kosan yang tiada tara. Dan perjuangan gw membawa TV naik becak – bus – becak cukup dapat dikatakan berhasil. Horeeeee ada TV di kamar kosan !!

TV di kamar kosan

TV di kamar kosan

Untung aja kebetulan banget, tetangga kosan gw ada yang jual meja dan kursi buat di kamar kosan. Bekas sih, tapi masih bagus dan hargany cuma Rp 50.000,- saja! Gw bayar segitu dapet meja komputer (yang gw pake untuk TV), kursi plastik (yang gw taro di halaman kamar gara2 nggak cukup ditaro di dalem), dan galon kosong. Alhamdulillaaah, rejeki kalo emang jodoh nggak akan kemana.

Begitulah cerita gw selama di Bandung. Dan bulan juli nanti, gw juga bakal ke Bandung buat ambil magicjar dan lain-lain. Semoga menyenangkan, amiiin..

Salam,

Deguitarra

Deguitarra

4 thoughts on “Bandung !

  1. serius lo nin k bdg sendirian?? jahat lo gk ngajak2 gw!!
    pdhl gw mau bgt ktmu, jln2 breng dan ikut bawain tv kmu itu huhu…
    knp gk bilang2 T_T
    next time klo k bdg wajib lapor ah sama gw!!!

  2. Huaaaaaaaaaa maap kanjeeeeng, waktu itu soalnya tujuan utamanya mau ke nikahan si miftah, jadi lupa ngasitau >.<
    Aaa kamu baik sekali dantiii :*, jangan aah itu berat banget lho TVnya, hehehe..
    Gw tanggal 16 juli insya Allah ke Bandung jeng, see you there, then🙂

  3. Ayoo mak juuun, sahabat PLO-ku !! Mari kita jalan2 sambil cerita2 tentang bisnis! Hehehehe
    Oiya kamu di akzo nobel ya jun? Salamnya udah sampai.. Miss you too..
    See you on top, Jun !

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s