Kisah Pilu Onion Ring

Halo semua !

Akhirnya setelah sekian lama nggak ngepost lagi gara2 bermasalah ama provider yang gw pake, hiks..

Malam ini harusnya gw ngerjain laporan kerjaan, gw berencana mau nulis tentang hobi baru gw, yaitu…. MASAK !!

Jadi begini ceritanya.

Berawal dari keinginan temen2 gw (Tyas & Tiwi) untuk masak tiap malem, gw pun tergerak untuk ikutan masak. Oiya, sebelumnya harus gw luruskan dulu bahwa, gw sangat amat payah dalam hal memasak. Mungkin salah satunya gara2 trauma masa kecil (mulai ngeles). Jadi begini, dulu gw pernah punya pengalaman menyedihkan di SD Surabaya, dimana kejadian itu terjadi pas gw sedang terpesona menatap proses penggorengan cireng di depan muka gw. Saat itu, badan gw pendek (sampe sekarang sih), sehingga tinggi wajan pas banget dengan muka gw. Pas gw lagi terpesona-terpesonanya, tak dinyana, seorang kampret di seberang gw ngelempar kenceng cireng mentahnya ke dalam wajan sehingga MINYAK PANAS MUNCRAT KE MUKA GW DEKET MULUT. Gw yang lagi panik dan kepanasan gara2 muka gw kena minyak panas malah reflek ngegosok2 tuh bekas minyak sambil teriak2 heboh kayak ada kebakaran. Dan you know bagaimana hasilnya?? Terdapat bulatan kurang lebih berdiameter 1 cm di deket mulut gw yang kulitnya lenyap! (Jadi di deket mulut lo ada buletan menjijikkan yang warnanya lebih pudar dibandingkan warna kulit muka). Gw nangis sekenceng-kencengnya, dengan bodo amat gw langsung pulang saat itu juga dan nangis di depan nyokap gw yang jadi ikut-ikutan panik mania. Nyokap gw telpon dokter sana-sini tanya obat luka bakar yang manjur buat ngobatin dan ngilangin bekas luka di muka gw. Gw udah ketakutan stengah idup kalo tu luka nggak bisa ilang seumur hidup, gw pasti bakal nggak PD seumur hidup gw !!!!!!!! Dan alhamdulillah, nyokap gw nemu obat luka bakar ampuh binti ajaib (unfortunately gw lupa merknya), dan walaupun selama berhari-hari gw harus bawa bekel sapu tangan buat nutupin luka gw yang kunjung berubah menjadi borok yang menjijikkan. Dan simsalabim, hilang sudah lukanya, horeeeeee.. (Yang luka bekas cakaran kucing malah masih ada).

Begitulah intro cerita ini.

Dan sekarang, dimana gw lagi berambisi pengen belajar masak, gw pun mengingat-ingat apa menu gampang yang pernah diajarin oleh Metha, yaitu onion ring !

Jadi berikut yang gw siapkan untuk membuat onion ring :

1. Bawang bombay

2. Tepung bumbu Sasa (nggak harus Sasa sih)

3. Minyak secukupnya

Itu adalah eksperimen awal gw masak onion ring sendiri. Dan kebodohan satu persatu pun terjadi.

Kebodohan awal terjadi ketika gw motong bawang bombay. Harusnya, gw motong bawang bombay sebagaimana sehingga bentuknya lingkaran. Kalo gw, motongnya kebalik sehingga bentuknya jadi setengah lingkaran penyet.

Kebodohan kedua adalah tepungnya nggak gw kasih air. Jadi tu tepung kompakan lepas semua dari bawang pas gw cemplungin ke wajan.

Dan berikut merupakan hasil dari onion ring perdana gw yang menyedihkan. Dan membuat gw bingung, mending makan tepunya dulu atau bawangnya dulu (akibat tepung dan bawang tidak menempel).

Tebak makanan asal daerah manakah ini?

Tebak makanan asal daerah manakah ini?

Bangkit dari kegagalan *lebay*, gw pun mencari trik baru menggoreng onion ring. Jadi, selain bahan-bahan tersebut, gw menambahkan telur! Yeaaah telur !!

Dan sekarang gw bingung. Mendingan cara masaknya bawang dicelup-celupin di telur baru dikasih tepung, atau bawang dibalut oleh adonan campuran telur dan tepung?

Setelah berpikir2 dan sholat istikarah (nggak deng), gw pun memutuskan untuk menggunakan cara kedua, yaotu bawang dibalut oleh adonan campuran telur dan tepung, dengan alasan supaya bentuknya lebih mengembang dan lebih indah dipandang mata.

Setelah gw hati-hati memotong bawang bombay, gw pun memasukkan ke dalam adonan telur + tepung bumbu Sasa, lalu mencelupkannya ke dalam wajan. And this is it, onion ring ala chef Anin !!

Onion ring yang lebih beradab

Onion ring yang lebih beradab

Sebenernya, masih ada masalah yang muncul dari onion ring ini, yaitu yang rasanya telor abieesssss. Jadi, untuk masak onion ring yang selanjutnya, gw kurangin jumlah telor yang dipake untuk menghilangkan rasa yang telor abieesssss itu.

Begitulah kisah gw memasak onion ring, moga2 setelah ini ada menu andalan lain gw ya!

Hidup masak-memasak!

-deguitarra-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s