Sulitnya mencari kerja

Sebagai mahasiswa tingkat akhir yang sedang menyusun TA (Tugas Akhir), istilah-istilah ini nih yang lagi hip diomongin ama orang-orang :

  • Eh, TA lo udah ampe mana cuy?
  • Ibu-ibu, gw dipanggil ama PT ABCDEFGHIJ loh buat interview.. Lo pade gimana tuch?
  • Udah apply kemana aja buu?
  • Wanjer, semalem Jerman kalah ! –> kalo yg ini nggak berhubungan ama TA

Karena itu, gw jadi terpacu buat apply kerja sana-sini, dan salah satu dari perusahaan yang memanggil gw buat test adalah Unilever. Si mas-mas Unilever ini nelpon gw H-1 tes. Heuuuuuhhhhh. Langsung aja deh serta merta gw TEGANG. Gw langsung kepikiran 2 hal.

  1. Celana kain andalan. Celana kain kesayanganku ini sudah menemani aku tes Sampoerna dan..tidak lolos (gimana sih kamu, clana?). Celana kain aku ini berwarna coklat, tapi tidak seperti celana pramuka. Beberapa temen aku selalu berkomentar “Nin, lo mau silat dimane?” atau “Ciee anin, jalan sambil nyapu jalan..” gara-gara ukuran celana ini yang bombastis dan glember kemana-mana. Walaupun begitu, aku tetap sayang pada celanaku ini. I love you, celana.
  2. Travel. Haduh, moga-moga aja ada travel yang masih kosong buat menampung gw besok. Sebelum gw telpon travel, ternyata…..

Yess! Ternyata gw ada barengan buat tes besok, yaitu Ikhsan! Ikhsan adalah mantan sahabat gw yang tinggalnya di Jakarta, jadi gak oon kayak gw deh masalah jalan di Jakarta. Alhasil, si Ikhsan mesenin travel buat kita besok jam 9.45. Dan gw telpon travel buat mesen yang untuk ke Bandung jam 17.45 sore. Okeee petualangan pun dimulai…

#Keesokan harinya..

Sesampai disana, ternyata masih ada waktu 1 jam sebelum tes. Gw ama ikhsan pun makan di deket Graha Unilever sambil nyari temen gw yang lain, Fathimuach. Bukan deng, namanya Fath aja. Setelah ketemu Fath, kita bertiga pun diskusi ngomongin peserta laen yang juga lagi duduk nungguin tes.

“Eh eh, liat deh. Mas mas disana ganteng banget kayak artis korea, wawaawaaaaa.. Eh mas, lo cocoknya jadi iklan sampo Clear aje deh, ga usah ikutan tes!”

“Eh eh, mas mas muslimah itu kayaknya lagi belajar deh. Waa doi ngeluarin kertas tu, wanjer kayaknya lagi belajar aritmatika..”

Eh eh, mas ganteng tadi ternyata ada temen2 gantengnya juga, ada 2 tuuh lagi pose semua. Eeh itu mas yang berdiri di samping mereka nggak malu apa kebanting gitu?”

Dan lain-lain hingga kami semua pun dipanggil buat tes.

Anyiiiing, tesnya susah banget dah, harus ngitung cepet!! Gw udah keringet dingin aja di dalem dan udah pasrah. Hmm kalo rejeki nggak kemana lah ya *sok bijak.

Setelah tes kira-kira 1,5 jam, gw pun langsung merengek ke Ikhsan minta anterin jalan-jalan, horeeeeee. Waktu itu, jam menunjukkan pukul 15.30. Brarti kira2 ada waktu 2 jam buat jalan-jalan dan balik lagi ke travel yang ada di sebelah Graha Unilever.

Akhirnya brangkatlah gw dan Ikhsan ke mall terdekat, yaitu Pacific Place. Karena waktu itu Jakarta super macet dan kita lagi ngejar waktu, jadi gw & Ikhsan jalan deh ke Pacific Place — hmm kira-kira 15 menitan gw jalan. Walaupun udah rada capek, tapi tetep semangat demi jalan-jalan. Yuhuuuu!!

Gw dengan pose andalan di depan Yupi Land. Yihaa
Gw dengan pose andalan di depan Yupi Land. Yihaa

Sesampai disana, gw & Ikhsan (seperti biasa) foto-foto dengan pose andalan di depan tempat2 lucu, seperti di depan Yupi Land (Tempat main anak-anak yg boneka2nya terbuat dari tumpukan permen Yupi, sllurrp!), depan patung Zakumi raksasa (yang sekarang jadi prof pict Facebook gw), dan di depan restoran yang tempat makannya kayak di kapal layar & banyak airnya juga (yang membuat naluri kampung gw muncul saat ngeliat). Setelah puas jalan2 di Pacific Place dan update status di foursquare, kita pun pindah ke Bookfair di Gelora Bung Karno. Bookfair adalah acara yang diadain setahun sekali di Jakarta, dimana buku2 di-sale besar-besaran. Kata Ikhsan, ke Bookfair “tinggal nyebrang aja kok”.

Hmm..Ternyata “tinggal nyebrang aja kok” di daerah itu sama seperti muterin komplek. Dengan berbusana pakaian kerja dan sepatu kerja lancip yang standby, gw dan Ikhsan tetap gigih untuk mencapai Bookfair. Gw udah bertekad harus beli minimal 1 buku mengingat perjuangan kita hampir membuat gw semaput. Sampai disana, langsung lumer deh ngeliat buku dengan papan diskon dimana-mana.

Tapi ternyata, buku yang gw incer masih mahal, heeeuuuuu.. Alhasil gw ama Ikhsan cuma dapet 1 buku. Buku yang gw beli adalah Alpha Male Syndrome (keliatan banget kalo kepaksa beli) dengan harga Rp 20.000,- saja. Wow!!

Jam sudah menunjukkan 17.00. Gw ama Ikhsan keluar dari Bookfair dengan tegang takut ketinggalan travel jam 17.45. Tapi jalanan macica muktar banget dah (macica muktar = macet banget, Ikhsan Utama, 2009). Nyegat taksi nggak ada yang berhenti, walhasil lagi-lagi kita berdua jalan ngebut ke travel di sebelah Graha Unilever.

Keadaan gw dan Ikhsan saat itu cukup mengenaskan. Kelaperan, wajah gw full oily, rambut gw mekarsari kemana-mana, jalan ngebut tapi udah mau semaput. Tiap ada tukang siomay, yang bisa gw lakukan hanya melihat doi berlalu. Kalo ada tukang roti mangkal, yang Ikhsan lakukan hanya melambaikan tangan (ya enggaklah). Pokoknya gw dan Ikhsan bener-bener jalan ngebut, nyebrang di jembatan penyebrangan depan Plasa Semanggi yang panjangnya heboh banget itu, ditambah di tengah-tengah hujan pula. Ikhsan selalu menyemangati gw : “Ayo Niin, jangan semaput dulu!!!” sambil nyanyi2 selir hati-nya Triad. Membuat gw tambah bingung sahaja.

Tepat sekali pukul 17.45, gw dan Ikhsan sampe di depan Hotel Kartika Chandra, di sebelah Graha Unilever, tepatnya di tempat travel itu mangkal, gw pun nyuruh Ikhsan lari. Gw udah membayangkan sedang berada di dalam mobil yang dingin dan tertidur nyenyak. Sesampai gw di agen travel itu, tiba-tiba Ikhsan bilang ke gw dengan nada tinggi dan suara yang keras :

“NIN, NAMA KITA NGGAK ADA. KAMU KEMAREN PESENNYA GIMANA SIH?????”

Gw pun terdiam.

Petugas travel juga terdiam.

JELEGEEEERRRRRRR !!!!!!!!!

Gw ngerasa ada petir muncul dari kepala Ikhsan siap ngebunuh gw.

“Aa..aku udah pesen kok kemaren, katanya dapet kursi nomer 5 ama 6..” kata gw dengan nada terbata-bata siap mewek. Ikhsan dan petugas travel sedang gontok-gontokan, sedangkan gw hanya speechless.

Apa yang gw lakukan?

Apakah aku bukan anak kandung orang tuaku? (Halah)

Gw cuma bisa denger sepatah dua patah kata2 yang Ikhsan ucapin ke petugasnya : “Ya masa saya tolol nggak biasa pesen! Bla bla bla..”

Setelah debat panjang lebar ama petugas travel, Ikhsan ngelengos keluar dan gw ngikutin dengan pasrah. Gw bisa ngeliat matanya Ikhsan yang menyipit tajam ke arah gw, tatapan super murka, dan api keluar dari kepalanya (lo pikir Dragonball?). Gw (yang menganggap kalo Ikhsan lebih galak daripada orang tua gw) hanya bisa pasrah.

“Nin.” kata dia.

*Gw tetep nunduk nggak berani liat matanya*

“Aku tuh dari awal udah feeling aja ada apa2. Kamu tuh gmn sih pesennya kemaren???!!!” ucapnya.

“Aku udah pesen dari Kartika Candra jam 17.45 no 5 ama 6 kok.” kata gw dengan nada siap mewek mania.

“Tau deh! Trus sekarang gimana? Terdampar gini. Mana udah malem, pasti travel udah pada penuh semua. Heeuh oon!! Nggak tau deh aku bingung, udah males juga debat ama petugasnya”

*Gw mencoba2 telp 108 tanya nomer2 travel dengan suara cukup gagap gempita*

Dan semua travel emang udah fully-booked semua.

“Apa mau ke kampung rambutan aja naek bis? Tapi jauh..” kata Ikhsan sambil nepuk-nepuk bahu gw & sambil senyum ke gw. Kalo dia udah nepuk bahu gitu, tandanya dia udah nggak marah. Itu salah satu yang gw salut dari dia, walaupun kalo marah emosinya tinggi banget kayak mau ngebunuh orang, tapi beberapa menit kemudian dia bisa jadi super baik (loh kok malah curcol).

Gw dan Ikhsan (ingat, kita masih berbusana formal ala pelamar kerja) duduk di depan lobby Kartika Candra kayak orang desperado cari kerja di ibukota, berharap ada acara kawinan di lobby hotel dan kita bisa numpang makan disana.

Akhirnya Ikhsan memutuskan buat telpon ibunya dan ngajak gw nginep sekalian di rumahnya semalem.

Gw langsung tegang seketika mengingat keadaan gw. Rambut berkibarmania, wajah oily, baju nggak bawa baju ganti. Gw takut kalo orang di rumahnya tanya ke Ikhsan :

“Loh san, katanya mau bawa Anin. Kok malah bareng mbak-mbak penjaga kosan?”

Gw berpikir keras, mending ke kampung rambutan atau nginep di Ikhsan. Dengan segala pertimbangan, kayaknya yang paling feasible emang ke rumah Ikhsan. Ikhsan pun telpon ibunya dengan kata-kata pembuka sebagai berikut :

“Bu, ini aku ada kabar buruk banget deh. Anin kan orangnya rada error & oon gitu tuh, bla bla bla”

*Gw senyum terpaksa*

“Iya, nih doi lagi di sebelah aku. Lagi mewek”

*Gw semakin semyum terpaksa sambil mukulin Ikhsan*

Akhirnya gw dan Ikhsan pun menuju rumahnya. Di tengah jalan, kita beli siomay yang menurut gw rasanya enak banget banget (indikasi musafir kehabisan bekal).

Sesampai di rumah Ikhsan, gw disambut baik ama Bapak, Ibu, dan Tantenya Ikhsan. Gw ngobrol-ngobrol ama ibunya yang baik banget. Kalo lagi kayak gini, gw suka sedih karena dia udah putus ama gw walaupun keluarganya belom tau (curcol lagi). Hmm..

Ikhsan baru aja pindah ke rumah barunya yang enaak, dan gw dikasih kamar adeknya yang enaak, hihihi. Paginya, gw ama Ikhsan jalan-jalan keliling komplek perumahannya dan gw sempet ketemu ama kakaknya sebelom brangkat ke travel. Kita pun hampir aja ketinggalan travel gara2 kondisi jalan yang macet bangeeet. Untung aja, pas banget kita sampe, travel langsung berangkat. Fiuuuhhhh..

Yap, begitulah kisah gw yang luntang-lantung di Jakarta ama Ikhsan. Moga-moga kesalahan kayak gini nggak keulang lagi, dan terimakasih buat Ikhsan & keluarga yang udah menampung gw semalam. Hehehe

Okee, salam job seeker!!!!!

-de guitarra-

9 thoughts on “Sulitnya mencari kerja

  1. Aniiinnn, saluutt, seru banget hehe!!
    Sangat detail, lengkap, dan menarik.
    Bahkan sampai aksi dan pembicaraannya pun masih ingat haha.
    Plus ditambah sedikit curhat hehe
    Untuk gak ditambah info ttg “basket” di perjalanan dan kata2 kotor bonbin yg keluar dr mulut saya utk si babu travel hahaha *lho malah disebutin*
    Seruuu nin, dipublish aja hehe

  2. Oh iya yang basket & babu travel lupa nggak disebutin, huhahahahahaa…!!
    Sippo san, ini udah dipublish. Makasi yaaaa, jangan lupa saya menumpang lagi nanti pas tes Total (buahahahaha benar2 tidak tahu malu).
    Moga2 gak ada kejadian memalukan lagi, hihi

  3. Hahaha basket jgn lah yaa
    Kata2 kotor boleh lah haha
    Baiklah Senin ini kita bertualang lagi yuhuu
    Semoga sukses tes kita amiinn

  4. Jago banget seh buat orang ketawa.Gw baca postingan ini ngakak d pagi buta,,mulai dari liatin mas2 yg mau dites,melewatkan semua tukang somay,dan sampe ketinggalan travel wakakak…:mrgreen:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s