Friendship is complicated?

Haloo semua!

Sekarang pukul 20.57 WIB, gw tiba2 kesambet pengen ngeblog setelah mandi malem2 & di tengah baca buku Kesling. Dan gw pengen nulis tentang hal yang baru beberapa hari yang lalu gw bicarakan dengan salah satu teman gw. (Maklum, mengingat bentar lagi lulus -amiiiiiin-, gw jadi pengen nulis sekarang, takutnya ntar udah jarang2 ketemu kalo udah kerja sendiri2. Hiks hiks).

IT’S ABOUT FRIENDSHIP !!

* jeng jeeeng priiiiiiiitttt

Kok yang tengah mirip gw jaman dulu? Zzzzz

Hmm.. sewaktu gw masih SMA, jujur nih gw cuma kenal yang namanya teman. Gw nggak terlalu pake istilah sahabat, bahkan 2 sahabat gw juga gw sebut temen dekat doang.

Eh taunya, di kuliah ini gw bener2 dipaksa mikir buat ngebedain apa yang namanya sahabat, temen maen, temen curhat, temen transaksional, temen yang gw anggep kakak & adek, pacar (oke, kalo yg ini gw ngerti bedanya), temen se-geng, dan laen2. Beuh seru juga ya ngomongin ginian?

Mungkin ini gara2 gw ngekost dan tinggal jauh dari keluarga, jadinya kita ngerasain banget pentingnya punya temen sahabat. Kalo kita mau cerita2, yang biasanya ngegosip ama adek jadinya ngegosip ama sahabat. Yang biasanya kalo lo sakit dirawat nyokap, jadilah sahabat lo yang mijit lo & bikinin teh. Kalo lo punya masalah, lo bakal mencari sahabat lo buat nangis sejadi-jadinya di pundaknya (ceile).

Dan gw nggak pernah nyangka kalo dunia pertemanan is sooo damn complicated!!  *lebay

Gw nggak bakal ceritain kisah pertemanan gw di blog ini sih, tapi gw bakal nulis kesimpulan hasil pemikiran gw aja.

Hmm tapi nggak enak juga ya nulis akhirnya doang. Hmm..

Yaudah deh gw tulis awalnya dikit *nangis*

Jadi begini. Gw punya temen yang kalo dipikir2 sekarang, doi gw klasifikasikan sebagai “sahabat yang gw anggap adik & sahabat yang paling gw percaya buat berbagi” (panjang juga ye). Kenapa gw sebut sebagai sahabat yang gw anggap adik & sahabat yang paling gw percaya buat berbagi (hosh hosh)?

Si doi ini (kita sebut saja ‘bintang’) adalah sahabat yang paling enak diajak ngobrol. Gw super nyambuung dah ngobrol ama si bintang ini. Kalo ada masalah, dia juga yang paling bisa bikin gw cerita semuanya. Tapi makin lama, makin banyak masalah yang numpuk dan bikin kita makin renggang. Gw bisa mellow banget ama ni anak, bisa nangis sendiri kalo kepikir masalahnya (lebay, huaha). Dan pada akhirnya, apalagi sadar kalo bentar lagi kita lulus & takutnya udah susah nggak bisa ketemuan lagi, masalah ini kudu diomongin biar lega! Dan akhirnya suatu hari, nggak direncanain, kita berdua ngomongin masalah ini dan pikiran gw pun mulai terbuka & terkuak (tsaaaah..). Walaupun masih ada hal2 yang bertolak belakang, tapi gw percaya kalo yang kita lakukan buat saling terbuka satu sama lain adalah hal baik untuk introspeksi masing2. Sampai pada akhirnya terbersit istilah sahabat yang gw anggap adik & sahabat yang paling ge percaya buat berbagi. Hmmm so complicated. (Sori ya cuma crita ujung2nya doang, soalnya gw bakal simpen ini di dalam hati aja, huahaha).

Ada juga sahabat yang gw klasifikasikan sebagai “sahabat yang gw anggap kakak & sahabat yang motivatif”. (Ceile..makin2 dah bahasa gw).

Jadi doi, kita sebut saja…macaroni (gw juga nggak tau knapa ini yg muncul di otak gw sekarang), adalah sahabat yang gw anggap kakak karena seringkali gw jadiin role model (ceile). Maksud role model disini bukan brarti gw ngikutin style-nya dia atau cara ngomongnya dia, tapi gw ngikutin cara-caranya dia untuk berhasil menjalani hidup. Gw sering banget dinasihatin dia dengan quotes2-nya, dan entah kenapa quotes2 itu bisa nyihir gw! Sahabat gw yang satu ini juga punya sifat yang mirip ama gw sehingga gw nyambung kalo ngomongin sesuatu.

Ada lagi sahabat yang gw klasifikasikan sebagai “sahabat yang gw anggap adik & bikin gw ketawa”. Yup, karena doi ini adalah sahabat yang gw anggep adik & bikin gw ketawa (duh nggak ngejawab deh penjelasan gw). Tapi sekarang kita udah nggak sedeket dulu karena banyak hal, tapi gw inget kalo salah satunya adalah gara2 gw pengen ngerubah image. Jadi intinya adalah gw sebel ama orang2 yang selalu ngegosipin kedekatan kita gara2 persahabatan kita berdua sehingga bikin gw ngurangin jarak ama dia (duh jahat banget ya gw?). Gw inget banget pas doi tanya ke gw pada suatu hari : “Nin, lo kok sekarang brubah sih ama gw?”, dan gw cuma diem aja.     *duh jadi pengen nangis*

Oke, ada lagi temen yang gw klasifikasikan sebagai “sahabat yang baik & perhatian“. Hmm apalagi nih? Jadi doi adalah sahabat yang perhatian banget ama kondisi lo dimana sahabat2 lain mungkin nggak sebesar itu ngasih perhatian lebih ke lo (pusing nggak?). Sahabat gw yang satu ini jarang gw critain tentang masalah gw. Tapi begitu gw lagi ada masalah, dia bisa ngerasain dan berusaha buat ngehibur gw walaupun dia nggak tau masalahnya apa. Gw salut ama sahabat ini, dia yang paling sering muncul dimana gw ada masalah, padahal gw nggak nyari dia. Huhuhu jadi terharu..

Kalo gw ceritain semua disini bakal banyak buangeet klasifikasi2 sahabat yang ada di otak gw (haha). Jadi maaaap banget misal ada yg ngerasa nggak dapet julukan (haha GR amat gw, ada yg ngebaca ni blog aje udah sukur), gw sangat sayang ama lo semua dan nggak penting juga kan gw tulis disini.. Yang penting dalem hati gw aja (fufufu).  Tapi yang jelas, sahabat adalah orang yang berarti banget buat lo dan nggak akan pernah hilang.

‘a friend is one who knows you and loves you just the same’ —– Elbert Hubbard

Jadi gw harap, buat lo yang lagi punya masalah ama temen2 lo, mumpung belom terlambat, gw harap segera selesaikan setelah baca blog gw ini. Hehehe

Oke, salam pertemanan !

-de guitarra-

8 thoughts on “Friendship is complicated?

  1. Kasian nih blom ada yg comment, comment aahh haha.
    Btw gw tau semua lho ckck yuhuu..
    Kok saya gak ada?? ahaha

  2. Huahahahahhaaa..
    Eh kirain yang klasifikasi trakhir nggak tau..
    Iyaa belom kepikiran klasifikasiin lo soalnya,huehe.
    “Sahabat & kakak yang asyik buat cerita”, gimana gimana?

  3. numpang lewat ya..😉
    ciee, ini to blog-nya aninn.. raji nulis buk??
    jadi, aku termasuk yg mana? *jangan2 termasuk yg ‘hobi ngegodain anin* bwahaha
    oleh2 nin dari surabaya!!!😀

  4. Yas ini Tyas toh?? Bingung tadi aku yas, huahahaa..
    Huaha boleh2 tu, ato nggak “sahabat yang super ringan”, huauhahhaha.
    Gimana yas, keren nggak? *lagi stress ngecilin badan
    Huahaaa orang sby kok minta oleh2😀

  5. semuanya emang selalu ada klasifikasinya yaa nin🙂 jangan2 ada juga yang masuk klasifikasi yang ter-non-klasifikasi *nah loh bingung* (baca: gw hehe) :p

  6. Huahahahaa..Setuju Nad! Semua emang ada klasifikasinya, tapi nggak ditulis semua disini kok, hehehehehe ;P
    Yee sapa bilang kamu nggak masuk klasifikasi🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s